JELAJAH QATAR

Home » Jelajah Religi » Ramadan Ketiga di Negeri ORYX

Ramadan Ketiga di Negeri ORYX


Hari ini memasuki hari ke-14 di bulan suci ramadhan 1431H. Alhamdulillah karena masih diberi kesempatan menikmati sepertiga kedua bulan ramadhan yang penuh maghfirah. Hari-hari yang menawarkan ampunan bagi siapa saja yang ikhlas beribadah dibulan ini. Ikhlas tanpa mengahrap pujian sesama namun hanya berharap keridhaan Ilahi Rabbi.

Awal ramadhan kali ini bertepatan dengan 11 Agustus 2010M. Satu masa yang bertepatan dengan musim panas. Dalam istilah barat-nya disebut Summer.
Masa-masa yang membutuhkan perjuangan yang lebih untuk bisa melalui ramadhan kali dengan sempurna. Bagi sebagian kami yang bekerja pada sebuah perusahaan minyak bukanlah sebuah hambatan yang berarti. Karena kami lebih banyak bekerja didalam ruangan yang notabene bermesin penyejuk ruangan atau Air Conditioner.
Namun hal ini berbeda cerita dengan para pekerja kontraktor yang banyak dari mereka bekerja di area konstruksi jalan, taman dan perumahan karyawan.Pagi buta sehabis sholat subuh sekira jam empat, mereka para karyawan kontraktor harus segera berkemas menunggu bis karyawan. Sebuah bis keluaran India bermerk TATA setia menemani awal hari mereka. Menembus fajar yang baru menyingsing menelusuri jalanan aspal menuju tempat mereka bekerja. Terkadang pagi hari sudah diselimuti kabut hangat nan lembab. Dalam bahasa baratnya mereka sebut suasana yang Humid. Satu kondisi dimana kelembaban udara sangat tinggi yang bisa mencapai 80 persen. Bisa digambarkan yang pernah saya alami sendiri. Berjalan saja sekitar 20 meter saja keringat sudah bercucuran. Apalagi kalau para kontraktor ini bekerja berat membuat galian, mengangkat material ataupun pekerjaan lainnya yang sungguh sangat bagi mereka.Bagi mereka yang non-muslim bukanlah masalah. Mereka masih bisa terus mengganti suplai cairan tubuhnya yang hilang terperas oleh panasnya musim summer atau lembabnya udara yang sangat. Namun bagi sebagian mereka yang kebanyakan dari pakistan adalah penganut muslim yang taat. Meraka harus berjuang extra agar puasa mereka bisa berjalan sampai saat berbuka.

Ini bisa menjadi pelajaran bagi kita yang bekerja di dalam ruangan yang berpendingin. Menjadikan hal ini sebagai satu hal untuk membangkitkan kepedulian kita kepada kaum yang kurang mampu atau kaum yang lebih susah dari kita sekarang. Tentu nasib mereka masih lebih baik dibanding dengan kawan-kawan mereka yang masih menganggur di negara mereka atau di negara-negara lain yang bernasib sama. Negara yang masih berkembang, berjuang mengentaskan kemiskinan dan keterbelakangan.

Beralih dari keprihatinan saudara-saudara kita yang bekerja dibawah teriknya mentari gulf country. Ada beberapa kisah-kisah ramadhan di qatar yang mungkin bisa dijadikan contoh oleh negara lain yang belum menerapkannya. Pertama adalah mengenai jam kerja. Sudah menjadi aturan pemerintah negeri yang kaya minyak dan gas ini, bahwa setiap memasuki bulan ramadhan maka jam kerja para karyawan hanyalah 5 jam per hari, lebih dari itu maka akan dibayar lembur atau overtime. Ya mungkin hal ini nantinya bisa menggantikan THR seperti layaknya kita dapat di Indonesia.

Kisah lainnya yaitu betapa negara Qatar ini menghormati bulan ramadhan. Dibawah komando Awqaf (departemen agama-nya Qatar), menjadi aturan yang lazim bahwa sehabis azan maghrib akan diberikan jeda waktu sekira 15 menit untuk berbuka puasa sebelum nantinya didirikan sholat berjamaah di masjid-masjid seluruh qatar. Dari kota sampai pelosok negeri ini. Hal ini memberikan keleluasan umat islam yang berpuasa menikmati menu berbuka puasa.

Berbicara mengenai berbuka puasa di qatar ini. Saya yang tinggal di komplek perumahan karyawan perusahaan,mempunyai kebiasaan berbuka puasa bersama di beranda masjid. Menu buka puasa-pun sesuai apa yang disunnahkan Rasulullah SAW yaitu kurma. Atas kerelaan dari saudara-saudara kita sesama muslim di Dukhan (nama tempat saya tinggal, ada korma, air mineral, goreng2an (terong berbungkus terigu, wortel berbungkus terigu) irisan buah semangka atau melon, soup ala india, agar-agar ala indonesia, dan beberapa makanan ringan atau pembuka lainnya. Beberapa menit sebelum azan maghrib ada seorang berkebangsaan srilanka rela menyiapkan semuanya.

Digelarnya plastik panjang diatas karpet masjid kemudian disiapkan menu berbuka tadi. Sesaat kemudian banyak kulihat jamaah yang akan berbuka puasa bersama sebagian besar Indonesia. Kemudian kami duduk mengelilingi menu yang sudah disiapkan ini berdampingan dengan jamaah dari negara lain seperti oman, india, mesir, sudan, nigeria dan lainnya. Sungguh serasa nikmat berpuasa di negeri muslim ini.

Masih menyambung dengan kebiasaan berbuka puasa bersama selama ramadhan. Setiap tahunnya dari pihak pemerintah juga akan mendirikan tenda-tenda buka puasa bersama dibeberapa tempat diseleuruh negeri. Tenda-tenda ini dibeut dengan Tenda Ifthar and Lesson. Walaupun tenda namun dilengkapi dengan mesin pendingin ruangan. Sehingga memberikan kenyamanan bagi jamaah yang berbuka. Seperti tahun ini tepat tanggal 20 Agustus diadakan buka bersama komunitas Indonesia dan Srilanka di AL Ahli sports Hall di Doha. Acara ini diprakarsai oleh Syeikh Thani Foundation. Sebagai satu ajang mempererat tali silaturahmi antara pemerintah dan warganya. Dan demi menggelorakan syiar islam.

Disisi lain tentang penentuan awal ramadhan. Kalau di Indonesia, awal ramadhan akan diumumkan oleh Departemen Agama RI dan disiarkan melalui televisi atau media elektronik lainnya beberapa saat setelah dilakukan sidang Itsbat. Kalau di negeri Oryx ini, dari Awqaf akan menyampaikan pesan langsung kepada para Imam Masjid seluruh Qatar melalui SMS beberapa saat setelah sholat Isya. Kalau memang esok hari-nya awal puasa, maka diwaktu ba’da sholat isya akan ada pesan singkat dari Awqaf yang isinya diterjemahkan kurang lebih demikian. Marhaban ya ramadhan.Alhamdulilah kita sudah memasuki bulan ramadhan. Bulan yang mulia dan bulan yang barokah. Maka kita akan mulai tarawih malam ini. Kemudian sang Imam akan menyampaikan pesan selamat kepada para jamaah karena telah memasuki bulan suci ini.Ramadhan kareem, Ramadhan Mubarak.

Hal lainnya yang menjadi spesial seputar ramadhan di qatar adalah mengenai perubahan aktifitas sehari-hari. Hari-hari diluar bulan ramadhan menjadi suatu yang biasa ketika siang menjadi ramai ketimbang malam hari. Namun ketika ramadhan datang, maka siang hari di negeri ini menjadi tidak begitu ramai atau boleh dibilang sepi. Kebanyakan kita disini akan banyak keluar sehabis berbuka hingga dini hari. Boleh dibilang siang jadi malam dan malam pun jadi siang.Mall-mall pun buka sampai jam 2 dini hari. Kendaraan berseliweran di jalanan khusunya memasuki waktu ba’da shalat tarawih. Suasana lalu lintas menjadi sangat padat. Terutama di pusat-pusat perbelanjaan.

Demikian sedikit kisah ramadhan di qatar. Semoga memberikan inspirasi ramadhan. Menjadikan diri kita semakin bertaqwa. Semakin mensyukuri nikmat yang telah diberikan-Nya. Semoga pula kita masih dipertemukan dengan ramadhan tahun depan.
Sekali lagi ramadhan kareem ramadhan mubarak.Kullu wantum bikhoir.

Dukhan, 24 Agustus 2010
Sugeng Riyadi [Bralink]
riyadi.sugeng@gmail.com
Advertisements

Please Leave Your Comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: